site stats free
 

Percakapan Bahasa Jawa 2 Orang Tentang Lingkungan Sekolah Singkat dan Padat

Percakapan merupakan salah satu sarana media informasi dan komunikasi yang ada sejak dahulu kala dan dipakai oleh semua suku di dunia, termasuk suku Jawa.

Percakapan bahasa jawa di lingkungan sekolah merupakan hal yang sering dilakukan oleh mereka yang memang memiliki daerah lingkup suku jawa atau daerah masyarakatnya memang menggunakan bahasa jawa.

Pada kesempatan ini, axefo ingin memberikan mengenai contoh percakapan bahasa jawa sehari-hari. Tapi lebih spesifik lagi, tepatnya percakapan tentang lingkungan sekolah. Jika ingin tahu, silakan simak saja pembahasannya di bawah ini ya.

Percakapan Bahasa Jawa 2 Orang Tentang Lingkungan Sekolah

Percakapan Bahasa Jawa 2 Orang Tentang Lingkungan Sekolah Singkat dan Padat

Percakapan bahasa jawa 2 orang tentang pendidikan ini saya buat bagi kalian para siswa SMP atau SMA/SMK yang sedang mencari contoh tentang hal ini. Saya buat simpel, padat dan singkat guna mempermudah pemahaman.

Oh ya, dalam pembuatan, saya buat dengan menggunakan bahasa ngoko, karena tentunya tidak pas bila sesama teman sekolah yang sudah sangat akrab menggunakan bahasa krama, apalagi krama inggil bukan?

Dan bahasanya saya buat dengan bahasa ngapak alias bahasa Banyumasan karena saya sendiri si penulis menggunakan bahasa ini. Tapi ini bisa disesuaikan dengan logat masing-masing daerah ya kawan.

Seperti apa percakapannya? Silakan simak dialog atau pacelathon nya di bawah ini ya.

Wektu nang kantin sekolahan pas jam ngaso pertama Sartem sing dadi ketua tim ekstrakurikuler pecinta alam ketemu karo Parjo sing dadi ketua OSIS nang sekolahan. Cah loro kie akhire njagong mangan bareng karo omongan tentang masalah peringatan hari lingkungan hidup.

 

Sartem : “Hei Jo, piwe kabare jare koe nembe mriyang wingi ya ra dadi mangkat 3 dina.”

Parjo : “Ya kie Tem, mriyang demam koh, lagi musim kayane”

Sartem : “Pancen Jo, akeh banget sing lagi kena flu pilek watuk. Kayane penyebabe lingkungan sing tambah kotor lan kebiasan masyarakat sing ra resikan.”

Parjo : “Ya bener banget kuwe Tem, deleng bae kae kali sing paling gede nang desane dewek, siki wis kotor lan mambu banget. Pokoke jijih banget weruh kali kuwe.”

Sartem : “Nah ya kuwe masalahe, jare mbiyen pas jamane ramaku, kali kuwe kena nggo adus karo nggo ngumbahi lo Jo. Wektu kuwe bening banget jare.”

Parjo : “Bener banget, jare ramaku be ya kaya kuwe koh. Perubahan kudu diwiwiti sekang dewek, kan dewek pada genersi muda.”

Sartem : “Na kuwe sing pengin tek omongna. Dinan senen minggu ngemben kan ana peringatan hari lingkungan hidup, piwe nek sekolahane dewek nganakna acara sing bisa ngatasi masalah kiye?.”

Parjo : “Wah bagus pisan ide ne kowe. Nek kaya kuwe, nyong tek rembungan disit karo anggota OSIS. Nek setuju ngko tembe nggawe proposal persetujuan maring kepala sekolah. Nek disetejui, tembe bisa dilakoni bareng.”

Sartem : “Sip, nyong selaku ketua ekstrakurikuler pecinta alam ya melu rembugan masalah kie engko. Nek bisa ngko rembungan bareng anggota panitia OSIS. Piwe Jo?”

Parjo : “Apik kuwe Tem, ngko bali sekolah liyane rek tek kabari ngesuk bali sekolah ana rapat OSIS.”

Sartem : “Aduh seret banget, aku tek tuku wedang sit ya”

Parjo : “Ya nganah, salahe rep madang ra tuku wedang sit, aku ya tek meng kelas sit ya, 5 menit maning rep bel masuk kiye.”

Sartem : “Ya Jo, nyong ya rep meng kelas tes tuku wedang”.

Parjo : “Nek ana kabar maning ngko tek kabari, wis disit ya”

Sartem : “ Oke Jo.”

Bagaimana? Mudah dipahami bukan percakapan bahasa jawa 2 orang tentang lingkungan hidup tersebut? Semoga kalian dapat mengambil manfaatnya  ya. Jangan lupa share dan subscribe emailmu untuk mendapatkan kejutan menarik dari blog ini. Sampai jumpa.

Author - Juli 24, 2017

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

javascript hit counter